besday yaya

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers

Thursday, March 10, 2011

Tak Sihat + Serabut + Penat

Salam pagi khamis... Since weekend hari itu, kepala otak aku berserabut sangat. Penat takyah cakaplah. Jumaat malam drive sorang2 dari Bangi ke Kuantan. Sabtu mengajar tuisyen, kenduri. Ahad mengajar tuisyen, Kenduri lagi. Pergi rumah orang tu rumah orang ni, semua nak pergi kalau boleh, tapi aku tak berkesempatan. Cuba untuk luangkan masa dengan semua orang. tapi aku manusia biasa. Tak mampu nak puaskan hati semua orang. Lepas asar petang Ahad dah nak bergegas balik ke Bangi. Kalau boleh taknak sampai malam sangat. Tu pun sampai around 10 pm jugak. Tawakallah. drive sorang2. Pernah tak ada orang ambik tau? Pernah ke orang kesian? Who cares? But my dad cares, my mum cares, my brother cares, my sister cares about me. Aku tak kisah kalau `orang-orang itu' taknak ambik tau. Aku cuma harapkan cuba paham perasaan aku. Cuba selami apa aku rasa. Jangan persoalkan apa aku tak buat? Cuba pikir apa aku dah buat selama ni. Tak nampak ke? Aku kalau boleh taknak rosakkan mood blog ni dengan kata2 yang tak best nak didengar... Aku dah janji dengan diri aku, blog ni bukan untuk menghentam atau mencaci atau mengumpat sesiapa. Tapi orang2 itu memaksa aku buat jugak keadaan ni...

Apa perasaan anda sebagai seorang isteri jarak jauh bila diri anda dipertikaikan? Bila tanggungjawab anda dipertikaikan? Isteri jarak jauh? Apa sangat yang boleh dilakukan? Bangun pagi celik mata, kejut suami. Call pagi2 around 6.30AM. Siapkan diri sendiri. Before pergi kerja call suami mintak izin pergi kerja. Drive sendiri. Bukan dihantar oleh suami ok. Sampai opis, sms suami inform dah sampai. Tanpa mengucup tangan suami. Cuba bayangkan berapa banyak aku kerugian? Cuba senaraikan apa yang isteri lain lakukan apa yang aku tak dapat lakukan?

Yang patut isteri lakukan boleh dapat pahala.
1.  Kejut suami untuk subuh berjemaah. - aku hanya mampu call untuk kejut bangun tidur.
2.  Sediakan breakfast untuk suami walaupun hanya secawan teh dengan biskut. - aku tak mampu pada hari bekerja.
3.  Sediakan pakaian kerja untuk suami.- hanya hujung minggu secara pukal. Kalau tak berkesempatan?
4.  Cium tangan suami sebelum pergi kerja.- aku tak dapat rasa.
5. Peluk suami ( terapi untuk panjang umur)- aku tak rasa. Pendekkah umur aku?
6.  Balik kerja cium tangan suami lagi.- tak dapat jugak..
7.  Masak makan malam untuk suami. - aku tak rasa. hanya hujung minggu
8.  Senyum untuk suami.- hanya smiley henset je.
9.  Berjemaah maghrib dan isyak bersama suami. - tak dapat rasa.
10. Gosok baju untuk suami. -
11. Sediakan tempat tidur umtuk suami.
12.  Mintak ampun dengan bersalam dengan suami sebelum tidur. - mintak ampun masa call je.
13. Tidur dengan menghadap muka suami pun dapat pahala. - langsung tak dapat..

Cuba bayangkan berapa banyak aku kerugian pahala. Aku nak ke semua ni berlaku? Mr. J nak ke semua ni berlaku? TAK.. Kami taknak. Adakah kami sengaja berdoa tiap2 hari " Ya Allah, Janganlah Kau satukan hati kami. Janganlah bagi kami duduk dekat2." Macam tu ke kami berdoa? Tanyalah pada orang lain yang duduk berjauhan. Yang sekapal dengan kami. Tiap2 hari kami berdoa, " Ya Allah, Panjangkanlah jodoh kami, Satukan hati kami, dekatkanlah jasad kami. Berilah kami perlindungan hidayah Mu".
Tapi kenapa mesti pertikaikan lagi. Tolong paham. Kami dah berusaha untuk percepatkan untuk bersama. Tapi tiada sape nak pertimbangkan. Nak berhenti kerja? Bukan senang nak dapat kerja sekarang. Bukan senang. Memanglah mencari rezeki ni tanggungjawab suami. Tapi kita pikir secara realistik. Takkan aku nak amik duit suami aku nak bagi mak aku. Takkan nak suruh duit suami nak bayar PTPTN kita. Pikirlah.. Jangan sedap cakap. Cuba selami perasaan jugak...

Tambah sekarang, aku tak berapa nak sihat. Selsema, batuk lagi. Time malam je rasa seram sejuk nak demam. Saat2 ni aku perlukan suami di sisi. Tapi aku paham. Sekarang kami dalam proses nak jimat cuti. Aku terpaksa kuat sendiri. Klinik pun aku malas nak pergi. Ubat dah berlambak kat rumah. Pernah tak aku persoalkan? Pernah ke diorang ni terpikir? Renung2kan dan selamat beramal.

No comments: